Pin It

Widgets


posted by Mohd Fadzil Bin Abdul Hanid on

No comments

KEMBALI : SIRI 8 - " Dalam Secawan Kopi Yang Hitam, Masih Ada Manis"



Cerita HERO seperti yang sy sebut dalam Kembali Siri 6.... bukan sekadar cerita.... sy tidak semberono dalam memilih cerita di televisyen.... sudah semestinya National Geographic, Discovery Channel & History Channel menjadi kegemaranku... tapi sebab rancangan channel tu di ulang kembali jadi sy ambil remote control dan beralih ke TV2.... sekejap je sy dah tertawan sebab aku x dpt mengagak jalan cerita.... kalau yg dpt agak jalan cerita biasa malas nak tengok.... kalau dah tahu hero menang akhir lebih baik x yah...

Yang penting sy nak ulas jalan cerita yg sy kire kreatif dalam otak pengarah ni.... mula2 sy cerita yg tersurat.... pastu baru yg tersirat.... anda fikir sendiri!!!


China di zaman dahulu terdapat beberapa kerajaan yang saling berbalah.....Maharaja daripada kerajaan Qin menyerang negeri2 jirannya... sehingga ke sebuah kerajaan benama Zhao...

Tentera Qin menceroboh negeri Zhao dan membunuh rakyatnya... alkisah sebuah keluarga telah di bunuh dan tinggal seorang budak lelaki yg terlepas drpd tragedi itu & akhirnya membesar utk membalas dendam....
Selepas 20 tahun budak laki tu datang menuntut bela dengan gaya pedang yg handal.... dengan meminta pertolongan bekas anak jeneral tentera Zhao yg tewas die merancang plot membunuh maharaja tersebut....
Budak laki tu adalah Jet Li.... utk mendekati maharaja , Jet Li perlu berada dlm 10 langkah jaraknya dengan maharaja bg menjayakan teknik pedangnya dalam membunuh seseorang, peluang tu muncul bila maharaja membuat tawaran kepada sesiapa yg dapat membunuh bekas anak tentera zhao ( x ingat nama , dlm ni aku panggil Minah) dan suaminya ( x ingat jugak nama , dlm ni aku panggil Abu). Ganjarannya dapat minum dengan maharaja di istana iaitu 10 langkah jarak daripada maharaja tu.

Jet Li berpakat dengan Minah & Abu utk berkomplot supaya buat2 mati di bunuh Jet Li.... sambil2 tu Abu menceritakan die pada 3 tahun lepas penah menyerang Istana dan hampir membunuh maharaja... tetapi di saat akhir die berhenti... maharaja sendiri x tahu nape Abu x pancung kepala die.... sejak tu Minah isteri dier dah x bercakap dengan Abu sebab x balas dendam utk ayah dier...
Rupanyer2 Abu tersedar semasa berlawan pedang dengan teknik terhandal dier dengan teknik pedang maharaja membuat dier terfikir pandangan maharaja tersebut yg dipandang kejam sebenarnya mempunyai maksud yg tersirat....

Abu pesan kat Jet Li jangan membalas dendam.... hidup sahaja di tempat terpencil... Jet Li akhirnya berjaya meyakinkan Abu utk buat2 mati bagi die peluang dulu utk jumpa maharaja.... Maharaja yg dapat tahu Jet Li berjaya bunuh Minah dan Abu ( tipu2) mejemput die minum di Istana.
Sambil2 minum2 maharaja berbual2 ngan Jet Li.. bertanya camner leh bunuh Minah & Abu.
Maharaja yg bijak berjaya mengesan Jet Li menipu.... dan mencabar Jet Li ... tapi turut bertanya tentang Abu.
Paling penting maharaja nak tahu kenapa Abu x bunuh die dulu?

Jet Li : Abu telah menceritakan kepadaku bahawa perlawanan dan peperangan ini tiada akhirnya.Abu menyampaikan hatinya terdetik bahawa tindakan maharaja yg mana semua org kata kejam ade hikmahnya.

Maharaja : Apakah maksud Abu itu wahai Jet Li?

Jet Li : Abu berkata sejak kecil die melihat peperangan yg tidak henti2 antara berbelas kerajaan kecil di tanah besar China. Sudah banyak rakyat yg terkorban kerana cita2 pemimpin. Abu berjaya meneka niat baik tuanku di sebalik peperangan yg tuanku lancarkan.....

Maharaja : Benarkah Abu berkata begitu? (sambil menangis)

Jet Li : Mengapa tuanku menangis?

Maharaja : Nampaknya musuh yang paling aku geruni selama ini adalah orang yang paling memahami aku. Aku benar2 terharu. Sedangkan pegawai2 tinggiku sendiri tidak memahami aku kerana menyerang semua kerajaan yg ada satu persatu yg memalitkan namaku sebagai maharaja kejam.

Jet Li : Nampaknya benarlah ape yg dikatakan Abu mengenai tuanku, kebijaksaan tuanku...

Maharaja : Tujuan beta hanya satu untuk menyatukan semua kerajaan2 kecil ini di bawah empayarku. Supaya mereka tidak saling berlawan antara satu sama lain lagi. Menyebabkan banyak kerosakan di muka bumi. Bila meraka bersatu di bawah empayarku... maka tiada lagi peperangan akan berlaku... nampaknya Abu benar2 pahlawan sejati.... aku tidak kesal kalau dikau bunuh aku sekrang sambil mecampakkan pedangnya ke Jet Li.

Jet Li : Tersentak dengan tindakan maharaja dan mula memahami kenapa dulu Abu tidak membunuh maharaja.

Jet Li meninggalkan Istana dengan perasaan damai. Tidak membunuh maharaja. Maharaja memandang langit dengan penuh harapan. Cerita pun tamat. Tiada siapa yang memang dan kalah akhirnya.... menarik bukan...

Moral Of The Story :

Satu2 tindakan yang kita ambil sebagai pemimpin kadang2 tidak ramai yang memahami. Malah pemimpin pula sering di salah tafsir sehingga ade yg digelar kejam. Yang paling memeritkan sahabat2 baik menjauhi kita kerana tidak memahami kita sehingga mengorbankan diri demi orang lain dan menyalahkan aliran kita menyimpang dari kebiasaan . Dalam secawan kopi yang hitam, pasti ade manisnya. Pengorbanan untuk menegakkan kebenaran pastilah ada seribu halangan. Musuh pula jangan di lawan. Ajak berkawan. Kalau die bagi penampar, kita bagi la die hadiah epal ke... buat dier terharu.... kan bagus.. saling bersatu padu.

Mari kita lihat Sejarah Islam pulak.......

Saidina Umar Al-Khattab yang terkenal ngan bengis pada zaman arab jahiliah dan pernah membunuh anak perempuannya bertukar menjadi tokoh yang membela bermatian-matian dalam perjuangan Islam akhirnya .... Fikir-fikirkan....

Kalau kita lihat sejarah para rasul, walaupun rasul-rasul itu punya kekuatan, hanya tiga orang rasul saja yang memerintah. Mereka ialah Nabi Sulaiman, Nabi Daud dan Rasulullah SAW.

Rasul-rasul yang lain tidak memerintah. Mereka cuma memimpin tapi tidak memerintah. Peliknya, mengapa kita berjuang, ghairah sangat hendak memerintah? Padahal para nabi yang mana nabi itu orangnya luar biasa, bukan saja memerintah,kalau dia tidak memimpin orang pun tidak menjadi satu kesalahan. Cukup dia menjaga dirinya sahaja. Maksudnya, hendak pimpin orang bukan senang. Mesti ada satu keistimewaan khususiah yang Allah bagi pada orang itu.

Di sini kita hendak bawakan suatu cerita. Cerita ini hampir semua orang tahu, iaitu cerita Nabi Khidir dan Nabi Musa a.s. Tapi hikmahnya banyak orang tidak tahu. Cerita ini sama ada diceritakan dalam kitab mahupun disampaikan oleh tok-tok guru, hanya dikatakan Allah hendak beritahu pada Nabi Musa bahawa ada orang yang lebih alim dari dia.

Kisah Perjalanan Ladunni Nabi Musa AS bersama muridnya serta Nabi Khaidir AS merupakan kisah yang telah lama kita kenal dan sebut-sebutkan untuk menjadi contoh tauladan kepada manusia yang berilmu. Kisah ini mengandungi pengertian yang sangat dalam dalam ertikata mengenal Sang Pencipta yang Maha Besar. Di mana tempat ‘jumpanya’ ilmu itu? Itulah dia di tempat pertemuan antara dua laut. Di situlah bermulanya Ladunni yang di sebut-sebut para Ahli Sufi. Kisah perjalanan Ladunni Nabi Musa AS dan Nabi Khaidir AS dinukilkan di dalam terjemahan Firman Allah SWT di dalam Surah Al-Kahfi (ayat 60 hingga 82). semoga mendapat manfaat bersama.

Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada muridnya: “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan; atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun”. Maka tatkala mereka sampai ke pertemuan dua buah laut itu, mereka lalai akan ikannya, lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu. Maka tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: “Bawalah ke mari makanan kita; sesungguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini”.

Muridnya menjawab: “Tahukah kamu tatkala kita mencari tempat berlindung di batu tadi, maka sesungguhnya aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali setan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali.” Musa berkata: “Itulah (tempat) yang kita cari”.

Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula. Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami. Musa berkata kepada Khidir: “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?”

Dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersamaku. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?” Musa berkata: “Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun”. Dia berkata: “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apa pun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu”.

Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidir melobanginya. Musa berkata: “Mengapa kamu melobangi perahu itu yang akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?” Sesungguhnya kamu telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar. Dia (Khidir) berkata: “Bukankah aku telah berkata: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku”

Musa berkata: “Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku”. Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidir membunuhnya. Musa berkata: “Mengapa kamu bunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan suatu yang mungkar”. Khidir berkata: “Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku?”

Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah (kali) ini, maka janganlah kamu memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur padaku”.

Maka keduanya berjalan; hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu tetapi penduduk negeri itu tidak mau menjamu mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Khidir menegakkan dinding itu. Musa berkata: “Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu”. Khidir berkata: “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; Aku akan memberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.

Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera. Dan adapun anak itu maka kedua orang tuanya adalah orang-orang mukmin, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran. Dan kami menghendaki, supaya Tuhan mereka mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam kasih sayangnya (kepada ibu bapaknya).

Adapun dinding rumah itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang saleh, maka Tuhanmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu; dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya”.

Itulah kisah perjalanan Musa AS bersama Khidir AS. Itulah dia Ilmu yang diajarkan Allah kepada Khaidir AS yang di sebalik Hitam dan Putih.

"Dan, berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keterangan-Nya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayah-Nya." (Ali Imran:103)

Hadis Nabi saw bermaksud: "Seorang Muslim itu adalah bersaudara dengan Muslim yang lain. Dia tidak boleh menganiayainya dan tidak boleh menyerahkannya (kepada musuhnya)..." (Muttafak 'alaihi)


Anda faham apa yang sy ingin sampaikan dalam siri ini ? Kalau anda faham apakah pandangan anda dalam konteks poltik Malaysia hari ini? Sekadar berkongsi....


Salam perpaduan...


Facebook Blogger Plugin: Bloggerized by fadzilmahasiswa.blogspot.com Enhanced by fadzilmahasiswa.blogspot.com

Leave a Reply

Fadzil Hanid. Powered by Blogger.