Pin It

Widgets


posted by Mohd Fadzil Bin Abdul Hanid on

No comments

Salam Perpisahan buat teman...........




Sahabatku yang jauh di mana-mana,
Teruslah berjuang mendidik anak bangsa...
Teruslah berjuang...
Teruskan setiap langkah-langkahmu yang tak terbaca,
Aku disini kan memberimu semangat ganda...

Agar engkau mampu menghasilkan generasi kita yang InsyaAllah bisa sempurna...
Seperti para pujangga-pujangga yang ternama.

Sedikt sajak kucoretkan sebagai salam perpisahan buat sahabat-sahabat sekelas sekalian. Andai ku diberi pilihan untuk memilih masa berhenti, pastilah ku akan memilih untuk detik jam berhenti tatkala ini supaya secebis waktu dapat ku luangkan masa bersama kalian sahabat-sahabatku. Pengorbanan sahabat-sahabat untukku pastilah ku kenang. Dalam hampir 2 tahun ini, sejak diriku menjadi MPP pastilah tidak tergambar keperitan yang kalian tanggung untuk diriku ini. Perjuanganku dalam kehidupan MPP telah ditampung oleh kefahaman sahabat-sahabat yang penuh kesabaran sedaya upaya memberikan pendorong kejayaan tatkala ku kelemahan menghadapi pelbagai dugaan. Pastilah ku orang paling bertuah kerana sahabat-sahabat sekalian sering kali membelaku tatkalaku dimarahi di dalam kelas kerana kesibukanku. Terima kasih kerana memahami perjuanganku ini. Hutang budi kalian pastilah tidak terbalas dalam hayatku ini.

Sahabat-sahabat juga tidak pernah mengeluh tatkala menyiapkan kerja berkumpulan tanpa kehadiranku. Sekali lagi terima kasih kepada kalian kerana tidak pernah melupakan namaku sekali dalam tugasan2 tanpapun kuminta diisi nama. Ternyata dalam hayat ini ku telah berjumpa sahabat sejati seperti kalian. Pasti kumerindui kalian selepas ini. Berat hatiku ini melepaskan kalian pergi meninggalkan diriku ini. Ya... Hidup perlu di teruskan.... manusia datang dan pergi.... pasti ku merindui gelak tawa kita di dalam kelas dalam mengejar cita-cita menjadi seorang pendidik. Ya... pekerjaan yang amat mulia di dunia ini adalah mendidik, sepertimana ikrar kita untuk bersama-sama mendidik memajukan anak bangsa kita. Pastilah cabaran menjadi pendidik pada masa kini merupakan satu cabaran kepada kalian. Tatkala masyarakat kini mula hilang hormat kepada guru yang berpenat lelah dalam mendidik anak bangsa kita, kalian sanggup ke hadapan menyahut cabaran dan menelan kepahitan oleh pendidik masa kini, anggaplah ini sebagai satu cabaran bagi kalian mebawa perubahan sebagai guru-guru pada masa depan.

Diriku pula moga-moga dipermudahkan Allah S.W.T untuk menjejak sahabat-sahabat kalian dalam 6 bulan mendatang menjadi seseorang pendidik. Mungkin kalian merasakan perjuanganku ini hanya membazir masaku sahaja. Ya.. memang lebih cepat tamat belajar lebih cepat dapat kerja dan pastilah lebih cepat memegang duit. Itulah perbedaan manusia, mempunyai kesukaan masing-masing. Tatkala sahabat-sahabat lebih suka dengan mengejar hala tuju cita-cita masing-masing. Diriku ini pula suka dalam hal-hal yang mendatangkan kepuasan hidup seperti bidang politik kampus ini yang menjadi darah dagingku kini. Kerana hasil penelitianku sememangnya menjadi seorang guru merupakan sumbangan yang bermakna kepada agama, bangsa dan negara. Tetapi sekiranya seseorang yang ingin melakukan perubahan keseluruhan bangsanya pastilah tiada jalan lain selain keazaman politik yang kuat dan menjadi pemimpin politik satu hari nanti. Pastilah jalan ini penuh liku, dan diriku ini dalam proses menyiapkan diri menghadapi peperangan demi cita-cita murniku ini. Kalau diriku tersungkur di tengah jalan sekurang-kurangnya ku telah belajar dalam tempoh ini dan sesekali ku tidak menyesal dan gentar dalam meneruskan perjalanan perjuangan ini. Allah S.W.T sentiasa bersama hamba-Nya yang benar.

Kenangan itu adalah realiti yang telah berlalu. Pastilah separuh kekuatanku ini pergi bersama semangat kalian. Tetapi ku juga beroleh kekuatan baru bersama sahabat-sahabat perjuanganku di dalam MPP. Pastilah tiada galang ganti untuk persahabatan 3 tahun kita bersama-sama ini. Selamat tinggal sahabat2 karibku Zul, Faiz, Arif, Azila, Irshad, Along, Hollis, Adilla, Ain, Hamidah, Nabila, Wani, dan Hajar. Akhir kata kumohon sepuluh jari sepanjang persahabatan ini sekiranya kutersalah kata, tersilap perbuatan dan melukakan hati kalian. Sekiranya ada ianya kulakukan tanpa kusedari, begitu juga dengan kalian tidak perlu memohon maaf kepadaku kerana tidak sekelumit pun perbuatan kalian yang menyebabkanku terasa hati dan menyimpan dendam. Sekian salam perpisahan dari sahabatmu ini.


Mohd Fadzil Bin Abdul Hanid

Pelajar Kelas 4 BBV Seksyen 1

Fakulti Pendidikan Teknikal

Universiti Tun Hussein Onn Malaysia


Facebook Blogger Plugin: Bloggerized by fadzilmahasiswa.blogspot.com Enhanced by fadzilmahasiswa.blogspot.com

Leave a Reply

Fadzil Hanid. Powered by Blogger.